Dongeng – Bulan Yang Iri Hati

Langit ditaburi bintang dan bulan yang bersinar indah. Senang sekali rasanya melihat keindahan malam dari ketinggian. Alam di bawah tampak sunyi. Hampir di setiap beranda rumah, tampak orang duduk-duduk. Mereka memandang ke langit.

Bulan merasa senang, lalu katanya kepada bintang-bintang,”Lihat, teman-teman. Mereka mengagumiku.” “Mengagumimu? Belum tentu. Mungkin mereka mengagumi kami,” kata sebuah bintang. “Tapi dari bawah, aku kelihatan lebih besar dan indah!” sahut Bulan. “Huh, sombong!” sungut sebuah bintang pada teman-temannya.

“Dia boleh saja sombong. Tapi, dia tak kan dapat mengalahkan Matahari,” kata bintang yang lain. “Apa?” sahut Bulan terkejut. “Ya, kau tak bisa mengalahkan Matahari. Karena Matahari lebih banyak penggemarnya. Pagi hari, saat Matahari terbit, orang-orang ingin menyaksikannya. Waktu Matahari naik, orang-orang berjemur untuk kesehatan. Selain disukai, Matahari pun disegani. Walaupun ia bersinar terik, orang-orang tidak mengumpat. Mereka hanya mencari tempat yang teduh. Matahari mempunyai jasa yang besar, mengeringkan jutaan pakaian yang dicuci orang. Terus terang, kami pun lebih menyukai Matahari karena ia hebat,” kata sebuah bintang.

“Tidak sombong lagi!” sahut bintang yang lain. Bulan diam. Ia sangat kesal. Betulkah Matahari sehebat itu? Sepanjang malam ia tak bisa tenang. Ia terus berpikir bagaimana mengalahkan Matahari. Akhirnya Bulan mendapat akal. Pagi datang. Matahari segera menghampiri bulan.

“Selamat pagi, Bulan. Sudah saatnya aku bekerja. Sekarang kau boleh beristirahat.” “Tidak!” “Lo, kenapa?” tanya Matahari heran. “Aku pun ingin bekerja pada siang hari,” sahut Bulan. “Bulan, siang hari akulah yang bertugas. Kau harus beristirahat supaya bisa tampil segara malam nanti,” kata Matahari. “Tidak! Sebenarnya aku ingin bertarung denganmu,” kata Bulan. “Bertarung? Bertarung bagaimana?” Matahari makin bingung. “Bintang-bintang mengatakan kau lebih hebat dariku. Aku ingin lihat, apa benar kau lebih hebat?” “Bagaimana caranya?” tanya Matahari.

“Aku akan tetap tinggal di sini bersamamu. Lalu kita lihat, siapa yang lebih disukai orang-orang,” kata Bulan. “Ha ha ha,” Matahari tertawa geli. “Bulan, di pagi hari kau tak kan terlihat. Sinarku lebih kuat dari sinarmu. Jadi apa gunanya?”

Bulan tidak peduli. Ia ingin tetap tinggal bersama Mathari. Tetapi, kemudian ia kecewa. Sepanjang hari ia di sana, tak seorang pun menyapanya. Mereka hanya menyapa Matahari. “Hu hu, tak seorang pun menyukaiku. Bintang-bintang benar, Matahari lebih hebat dariku,” Bulan menangis sedih.

“Benar ‘kan Matahari lebih hebat,” kata bintang-bintang yang mengelilinginya. “sekarang beristirahatlah, Bulan. Malam segera tiba.” “Tidak, aku tidak mau! Tak seorang pun menyukaiku. Apa gunanya aku ada di sana?” sahut Bulan sedih. “Bulan, dengarlah! Matahari itu tak sehebat yang kau kira. Tapi, kami senang pada Matahari. Karena ia tidak sombong. Kami pun senang padamu, asalkan kau tak sombong. Sebenarnya kau dan Matahari tak bisa dibandingkan. Masing-masing punya kelebihan. Sudahlah, jangan menangis lagi,” hibur sebuah Bintang pada Bulan.

Bulan berhenti menangis. Benar apa yang dikatakan Bintang. Ia tak boleh sombong. “Bulan, coba lihat!” kata sebuah bintang. Di bawah, sekelompok anak melambai-lambaikan tangan. “Ya, mereka menginginkan kau menerangi tempat itu. “Tapi uaaaah….” Bulan menguap. “Bulan mengantuk karena sepanjang siang tidak tidur. Biarlah untuk malam ini ia istirahat,” kata bintang-bintang.

Malam itu Bulan tidak bekerja. Ia tertidur dengan nyenyak. Biarlah malam itu langit tak dihiasi Bulan. Yang penting, Bulan telah menyadari kesalahannya. Ia tak lagi sombong dan tetap hadir setiap malam.

(SELESAI)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: